Uncategorized

Sejarah Hari Buku Nasional 17 Mei, Beserta Cara Meningkatkan Minat Baca

Hari Buku Nasional di Indonesia diperingati setiap tanggal 17 Mei. Artinya, hari ini bertepatan dengan momen peringatan Hari Buku Nasional, Senin (17/5/2021). Hari Buku Nasional juga dikenal dengan sebutan Harbuknas.

Awalnya, penentuan tanggal 17 Mei sebagai Hari Buku Nasional ini merupakan ide dari Menteri Pendidikan. Pada 2002 silam, Menteri Pendidikan dari Kabinet Gotong Royong bernama Abdul Malik Fajar diketahui sebagai pencetusnya. Kala itu, Menteri Pendidikan dari Kabinet Gotong Royong bernama Abdul Malik Fajar menjadi pencetus Hari Buku Nasional.

Hari Buku Nasional ditetapkan pada tanggal 17 Mei. Tujuan Menteri Pendidikan saat itu menetapkan Hari Buku Nasional ini adalah meningkatkan minat baca. Jadi, Hari Buku Nasional ini diperingati bukan tanpa alasan atau hanya ingin mengikuti Hari Buku Sedunia saja.

Saat itu, minat baca di Indonesia masih rendah, yaitu rata ratanya hanya sekitar 18.000 judul buku per tahun. Bila dibandingkan, kita tertinggal jauh dengan Tiongkok. Rata rata minat baca masyarakat Tiongkok adalah 140.000 judul buku per tahun.

Selain itu, 17 Mei juga bertepatan dengan peresmian Gedung Perpustakaan Nasional Republik Indonesia atau Perpusnas. Perpusnas didirikan di Jakarta pada tanggal 17 Mei 1980. Diharapkan, peringatan Hari Buku Nasional ini membuat masyarakat lebih suka membaca dan meningkatkan penjualan buku.

Dilansir islandsofimagination.id , sebelum diperingati pada 17 Mei, saat rezim Presiden Soekarno berkuasa, Hari Buku Nasional diperingati setiap 21 Mei. Tanggal tersebut, dipilih karena bertepatan dengan ulang tahun Persatuan Toko Buku Indonesia (PTBI). Setelah kekuasaan berpindah tangan kePresiden Soeharto,Hari Buku Nasionalditetapkan pada 17 Mei.

Penetapan tanggal tersebut, bertepatan dengan peresmian Gedung Perpustakaan Nasional oleh Ibu Tien Soeharto di Jakarta sekaligus tanggalulang tahun Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi). Untuk meningkatkan minat baca, kita mulai dari diri sendiri terlebih dahulu. Lebih baik, ketahui buku apa yang menarik dan disukai.

Tidak harus buku pelajaran, kita bisa memilih buku nonfiksi, biografi, novel, dan bahkan komik. Selain itu, juga tidak harus membaca dari buku fisik. Melainkan, dapat membaca buku dari gadget.

Misalnya, membelie bookatau buku elektronik sehingga mudah dibawa ke mana mana. Adapun, merayakan Hari Buku Nasional bisa datang ke perpustakaan untuk membaca buku buku yang disukai. Simak berita lain terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.